Operasi Pekat di Bulan Ramadhan Polres Gresik Berhasil Ungkap Prostitusi Berkedok Warkop

oleh -42 views

GRESIK – Operasi penyakit masyarakat (Pekat) selama bulan suci Ramadhan di wilayah hukum Kabupaten Gresik terus digalakkan.

Kali ini, aparat penegak hukum setempat menggerebek prostitusi di warung kopi, atau warkop di Jalan Raya Kedamean Gresik.

Dari hasil penggerebekan itu, Polisi mengamankan tersangka berinisial H yang berprofesi sebagai pekerja seks komersial.

Warga asal Kecamatan Pace, Kabupaten Nganjuk itu diamankan beserta barang bukti diantaranya uang Rp 150 ribu untuk transaksi, bantal warna ungu, sprei, BH warna pink, dan tisu kering.

Kapolres Gresik AKBP Adhitya Panji Anom melalui Kasi Humas Polres Gresik Iptu Mustofa,SH mengatakan, penggerebekan prostitusi terselubung tersebut bermula ada laporan dari masyarakat adanya warkop terindikasi kerap kali ada praktek prostitusi.

“Mendapat laporan dari masyarakat, anggota kami di lapangan menuju ke lokasi. Setelah dilakukan penyelidikan bahwa warkop tersebut ada praktek prostitusi pelaku kami amankan,”Iptu Mustofa, Jumat (24/03/2023).

Ia menambahkan, usai melakukan pemeriksaan terhadap pelaku selanjutnya pelaku dibawa ke Polres Gresik guna dilakukan penyidikan lebih lanjut.

“Pelaku cukup lama menjadi pramusaji di warkop sekaligus sebagai pekerja seks komersial. Pelaku statusnya sudah menikah dan bukan warga Kabupaten Gresik,”terang Iptu Mustofa.

Operasi pekat selama Bulan Ramadhan lanjut Kasi Humas Polres Gresik terus digencarkan. Tidak hanya di wilayah Kecamatan Kedamean tetapi juga di seluruh daerah lainnya.

“Tersangka H kami jerat dengan pasal 296 KUHP dan 506 KUHP. Saya juga menghimbau kepada masyarakat bisa melihat ada praktek prostitusi tidak segan-segan melapor,” pungkas Iptu Mustofa.